Minggu, 19 Februari 2012

9 TUMBUHAN TERUNIK DI DUNIA

1.Welwitschia Mirabilis

Tanaman ini tumbuh dengan daya tahan yang luar biasa.Welwitschia tumbuh dengan daun tebal, kayu batang pendek, dengan hanya dua daun yang terus tumbuh dari basis mereka, dan panjang, memiliki akar tunggang . Setelah perkecambahan, kotiledon tumbuh 25-35 mm, dan tak lama kemudian diikuti oleh penampilan dari dua daun permanen. Daun ini diproduksi berlawanan dari kotiledon, dan terus berkembang sepanjang hidup tanaman ini.Mereka akhirnya tumbuh panjang 2-4 m dan biasanya menjadi split, usang dan robek menjadi beberapa bagian berbentuk tali, sehingga menyamarkan asal dari hanya dua daun.

Apabila Ujung dari tumbuhan dua tunas kotiledon mati,menyebabkan pemanjangan kuncup. Pertumbuhan tanaman ini terus menyamping, yang membentuk (obconical )pertumbuhan batang. Spesies tumbuhan ini (dioecious) , dengan tanaman jantan dan betina terpisah. Cara penyerbuka yaitu dengan cara  pengalihan serbuk sari dari laki-laki dengan wanita (strobili) , dilakukan oleh serangga – kebanyakan lalat dan jarang tawon dan lebah yang tertarik dengan “nektar “diproduksi pada keduanya dan perempuan strobili pria.
Umur tanaman ini sulit untuk dinilai, tetapi mereka sangat berumur panjang, hidup 1000 tahun atau lebih. Beberapa individu mungkin lebih dari 2000 tahun.
Tanaman ini menyerap air melalui struktur pada daun, panen air yang berasal dari embun yang terbentuk pada malam hari. Ada kemungkinan bahwa W. mirabilis menggunakan crassulacean metabolisme asam (CAM) untuk fotosintesis, jika ini benar, W. mirabilis akan menjadi dikenal Tumbuhan berbiji terbuka. Namun,ada beberapa bukti yang bertentangan juga.

2. Dionaea Muscipula

Penangkap lalat Venus adalah tanaman kecil yang strukturnya dapat digambarkan sebagai roset dari 4-7 daun, yang timbul dari batang bawah tanah pendek yang sebenarnya adalah sebuah objek seperti bola lampu. Setiap batang mencapai ukuran maksimal sampai sepuluh sentimeter .Ciri-cirinya adalah Helai daun yang dibagi ke dalam dua wilayah: datar, berbentuk hati dengan tangkai daun yang berfotosintesis , dan sepasang lobus terminal berengsel di pelepah, membentuk perangkap yang merupakan daun sejati. Permukaan atas lobus ini berisi pigmen merah antosianin dan ujungnya mengeluarkan lendir .Venus melakukan  gertakan menutup jika dirangsang oleh mangsa. Mekanisme menjebak ini tersandung saat kontak  mangsa. Mekanisme daun venus begitu khusus yang dapat membedakan antara mangsa-mangsa hidup dan non rangsangan seperti hujan jatuh.Lobus dari jebakan dapat menutup dalam waktu sekitar 0,1 detik.Tepi-tepi lobus yang dibatasi oleh tonjolan mirip rambut kaku atau silia, yang akurat dan mencegah mangsa besar untuk melarikan diri.  Para ilmuwan saat ini yakin tentang sejarah evolusi Venus si penangkap lalat , namun para ilmuwan telah membuat hipotesis bahwa penangkap lalat yang berevolusi dari Drosera (sundews).

Venus Flytraps tidak seperti bergantung terhadap kelembaban layaknya beberapa tanaman karnivora lainnya, sepertiNepenthes , Cephalotus ,Heliamphora , dan beberapa Drosera .
Venus penangkap lalat menunjukkan variasi dalam bentuk tangkai daun dan daun panjang dan kadang juga terletak datar di tanah atau meluas sampai pada sudut sekitar 40-60 derajat. Empat bentuk utama adalah: ‘Typica’, yang paling umum, dengan petioles yg berbaring luas; ‘erecta’, dengan daun pada sudut 45 derajat; ‘linearis’, dengan petioles sempit dan daun pada 45 derajat, dan ‘filiformis’, dengan sangat sempit atau linier petioles. Kecuali untuk ‘filiformis’, semua ini dapat dalam tahapan produksi daun dari tanaman tergantung pada musim panjang dan intensitas cahaya
Ketika tumbuh dari bibit, tanaman ini memakan waktu sekitar empat sampai lima tahun untuk mencapai jatuh tempo dan akan hidup selama 20 hingga 30 tahun jika dibudidayakan di kondisi yang tepat.
3.Rafflesia Arnoldii


Padma raksasa (Rafflesia arnoldii) yang juga Bunga Terbesar di Dunia ini merupakan tumbuhan parasit obligat yang terkenal karena memiliki bunga berukuran sangat besar, bahkan merupakan bunga terbesar di dunia. Ia tumbuh di jaringan tumbuhan merambat (liana) Tetrastigma dan tidak memiliki daun sehingga tidak mampu berfotosintesis. Tumbuhan ini endemik di Pulau Sumatera, terutama bagian selatan (Bengkulu,Jambi, dan Sumatera Selatan). Taman Nasional Kerinci Seblat merupakan daerah konservasi utama spesies ini. Jenis ini, bersama-sama dengan anggota genus Rafflesia yang lainnya, terancam statusnya akibat penggundulan hutan yang dahsyat. Di Pulau Jawa tumbuh hanya satu jenis patma parasit, Rafflesia patma.

Bunga ini merupakan parasit tidak berakar, tidak berdaun, dan tidak bertangkai. Diameter bunga ketika sedang mekar bisa mencapai 1 meter dengan berat sekitar 11 kilogram. Bunga ini menghisap unsur anorganik dan organik dari tanaman inang Tetrastigma. Satu-satunya bagian yang bisa disebut sebagai “tanaman” adalah jaringan yang tumbuh di tumbuhan merambat Tetrastigma. Bunga ini mempunyai lima daun mahkota yang mengelilingi bagian yang terlihat seperti mulut gentong. Di dasar bunga terdapat bagian seperti piringan berduri, berisi benang sari atau putik bergantung pada jenis kelamin bunga, jantan atau betina. Hewan penyerbuk tanaman ini adalah lalat.Yang tertarik dengan bau busuk yang dikeluarkan bunga. Bunga ini hanya berumur sekitar satu minggu (5-7 hari) dan setelah itu layu dan mati. Presentase pembuahan sangat kecil, karena bunga jantan dan bunga betina sangat jarang bisa mekar bersamaan dalam satu minggu, itu pun jika ada lalat yang datang membuahi.

4.Desmodium Gyrans


Motorius Codariocalyx / Tanaman yang Menari.Juga bisa disebut Telegraph Plant atau Semaphore Plant, adalah tanaman semak tropis di Asia, salah satu dari beberapa tanaman yang mampu bergerak dengan cepat .Antara lain meliputi Mimosa pudica dan penangkap lalat Venus .
Tanaman ini tersebar secara luas di seluruh Bangladesh , Bhutan , Kamboja , Cina , India , Indonesia , Laos ,Malaysia , Myanmar , Nepal , Pakistan , Sri Lanka , Taiwan , Thailand dan Vietnam . Ia bahkan bisa ditemukan di Kepulauan Society , rantai pulau terpencil di Pasifik Selatan. Disini ia berwarna ungu . Telegraph Plant mengandung sejumlah bagian kecil (tryptamine alkaloid) dalam daun, batang dan akar, yaitu DMT dan 5-Meo-DMT .
Tanaman ini terkenal dengan gerakannya selebaran lateral kecil pada kecepatan cukup cepat apabila dilihat dengan mata telanjang. Ini adalah strategi untuk memaksimalkan sinar matahari dengan melacak matahari. Masing-masing daun dilengkapi dengan engsel yang memungkinkan untuk dipindahkan agar dapat menerima sinar matahari lebih banyak, untuk mengatasi berat dari daun tanaman ini harus mengeluarkan banyak energi.Dalam  tahap bergerak itu,Untuk mengoptimalkan gerakan daun yang besar.Masing-masing daun besar memiliki dua daun kecil di dasarnya. Ini bergerak terus-menerus sepanjang jalur elips,Juga intensitas cahaya matahari, dan mengarahkan daun besar ke area intensitas.

Nama secara umum ini disebabkan oleh rotasi selebaran dengan jangka waktu sekitar 3 hingga 5 menit.
Tanaman ini dijelaskan secara rinci dalam buku ensiklopedia karya Charles Darwin

5.Euphorbia Obesa


Obesa Euphorbia (tanaman baseball) tampak seperti bola yang sempurna, sangat dekoratif. Tanaman ini memiliki diameter 6 cm untuk kaula muda, tetapi dapat mencapai 15 cm untuk yang tua. bentuknya adalah bulat untuk individu muda dan silinder untuk yang tua. Tanaman Ini berisi sebuah reservoir air untuk mengatasi periode kekeringan.

Tanaman Ini rata-rata memiliki 8 rusuk,dihiasi dengan tonjolan yang mendalam kecil secara teratur yang ada di pinggiran. Tanaman ini berwarna hijau dengan garis-garis terang atau lebih gelap horizontal. Di alam liar, dan dengan paparan sinar matahari langsung, tanaman ini berwarna merah dan ungu.Tanaman ini memiliki beberapa bunga-bunga kecil tidak signifikan di puncaknya.
Hidup dalam kondisi yang sama pada dua benua yang berbeda, obesa Euphorbia merupakan bentuk konvergensi dengan asterias Astrophytum yang merupakan kaktus dari Meksiko.

6.Amorphophallus Titanum


Bunga bangkai atau suweg raksasa atau batang krebuit (nama lokal untuk fase vegetatif),Amorphophallus titanium.Merupakan tumbuhan dari suku talas-talasan (Araceae) endemik dari Sumatera, Indonesia, yang dikenal sebagai tumbuhan dengan bunga (majemuk) terbesar di dunia, meskipun catatan menyebutkan bahwa kerabatnya, A. gigas (juga endemik dari Sumatera) dapat menghasilkan bunga setinggi 5m. Namanya berasal dari bunganya yang mengeluarkan bau seperti bangkai yang membusuk, yang dimaksudkan sebenarnya untuk mengundang kumbang dan lalat penyerbuk bagi bunganya. Bunga bangkai juga sering digunakan sebagai julukan bagi patma raksasa Rafflesia arnoldii. Di alam, tumbuhan ini hidup di daerah hutan hujan basah. Bunga bangkai adalah bunga resmi bagi Provinsi Bengkulu.
Tumbuhan ini memiliki dua fase dalam kehidupannya yang muncul secara bergantian, fase vegetatif dan fase generatif. Pada fase vegetatif muncul daun dan batang semunya. Tingginya dapat mencapai 6m. Setelah beberapa waktu (tahun), organ vegetatif ini layu dan umbinya dorman. Apabila cadangan makanan di umbi mencukupi dan lingkungan mendukung, bunga majemuknya akan muncul. Apabila cadangan makanan kurang,akan tumbuh kembali daunnya.

Bunganya sangat besar dan tinggi, berbentuk seperti lingga(sebenarnya adalah tongkol atau spadix) yang dikelilingi oleh seludang bunga yang juga berukuran besar. Bunganya berumah satu dan protogini: bunga betina reseptif terlebih dahulu, lalu diikuti masaknya bunga jantan, sebagai mekanisme untuk mencegah penyerbukan sendiri. Hingga tahun 2005, rekor bunga tertinggi di penangkaran dipegang oleh Kebun Raya Bogor,yang menghasilkan bunga setinggi 2,74m pada tahun 2003. Pada tanggal 20 Oktober 2005, mekar bunga dengan ketinggian 2,91m di Kebun Botani dan Hewan Wilhelma, Stuttgart,di Jerman. Namun demikian, Kebun Raya Cibodas, Indonesia mengklaim bahwa bunga yang mekar di sana mencapai ketinggian 3,17m pada tanggal 11 Maret 2004 . Bunga mekar untuk waktu sekitar seminggu, kemudian layu. Apabila pembuahan terjadi, akan terbentuk buah-buah berwarna merah dengan biji di pada bagian bekas pangkal bunga. biji-biji ini dapat ditanam. Setelah bunga masak, seluruh bagian generatif layu. Pada saat itu umbi mengempis dan dorman. Apabila mendapat cukup air, akan tumbuh tunas daun dan dimulailah fase vegetatif kembali.karena keunikan bunga ini, bunga ini sering diperjual belikan oleh manusia, itulah faktor utama bunga ini langka.

7.Baobab


Baobab (si Pohon Botol) adalah nama umum dari sebuah genus (Adansonia) yang terdiri dari delapan spesies pohon asli Madagaskar,daratan Afrika dan Australia. Spesies Afrika daratan juga ada di Madagaskar, tetapi tidak asli negara itu. Nama umum lainnya adalah boab dan boaboa.

Spesies ini mencapai tinggi antara 5–25 m. Mereka menyimpan air di dalam batang mereka, dengan kapasitas diatas 120.00 liter untuk bertahan dalam kondisi lingkungan sekitar mereka.

8.Dracaena cinnabari


Dracaena cinnabari (pohon darah naga) adalah tanaman khas dari pulau Socotra.Ia memiliki penampilan yang unik dan aneh, terbalik,padat, memiliki mahkota seperti bentuk payung terbalik. Spesies ini merupakan evergreen hal ini dinamai resin gelap merah, yang dikenal sebagai “darah naga”.
Tidak seperti kebanyakan  tanaman monokotil lainnya,Dracaenaceae memiliki pertumbuhan sekunder,D.cinnabari bahkan memiliki zona pertumbuhan yang menyerupai lingkaran pohon ditemukan pada spesies pohon dicot. Spesies Dracaena ini memiliki pertumbuhan yang berbeda  pertumbuhan kebiasaan ini disebut habitus “Dracoid ”. Daunnya hanya ditemukan pada akhir cabang termuda.Tanaman ini memiliki cabang yang cenderung terjadi ketika pertumbuhan tunas terminal dihentikan, baik karena peristiwa traumatis atau berbunga (misalnya herbivora ).

Seperti monokotil lainnya, darah pohon naga tumbuh dari ujung batang, dengan panjang daun kaku,pada masa cabang-cabang tanaman ini jatuh tempo untuk menghasilkan payung berbentuk mahkota, dengan daun yang berukuran sampai 60 cm pada panjang dan lebar 3 sentimeter. Batang dan cabang-cabang dari darah naga yang tebal dan kekar dan menampilkan dikotomis bercabang, dimana setiap cabang berulang kali membagi dalam dua bagian.
9.Edelweis Anaphalis Javanica


Edelweiss Anaphalis javanica(bunga abadi), yang dikenal secara populer sebagai Edelweiss jawa (Javanese edelweiss), adalah tumbuhan endemik zona alpina/montana di berbagai pegunungan tinggi Nusantara.Tumbuhan ini dapat mencapai ketinggian 8 m dan dapat memiliki batang sebesar kaki manusia walaupun umumnya tidak melebihi 1 m. Tumbuhan ini sekarang dikategorikan sebagai langka.
Edelweis merupakan tumbuhan pelopor bagi tanah vulkanik muda di hutan pegunungan dan mampu mempertahankan kelangsungan hidupnya di atas tanah yang tandus, karena mampu membentuk mikoriza dengan jamur tanah tertentu yang secara efektif memperluas kawasan yang dijangkau oleh akar-akarnya dan meningkatkan efisiensi dalam mencari zat hara. Bunga-bunganya, yang biasanya muncul di antara bulan April dan Agustus, sangat disukai oleh serangga, lebih dari 300 jenis serangga seperti kutu, tirip, kupu-kupu, lalat, tabuhan, dan lebah terlihat mengunjunginya.
Jika tumbuhan ini cabang-cabangnya dibiarkan tumbuh cukup kokoh, edelweis dapat menjadi tempat bersarang bagi burung tiung batu licik Myophonus glaucinus. Bagian-bagian edelweis sering dipetik dan dibawa turun dari gunung untuk alasan-alasan estetis dan spiritual, atau sekedar kenang-kenangan oleh para pendaki. Pada bulan Februari hingga Oktober 1988, terdapat 636 batang yang tercatat telah diambil dari Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, yang merupakan salah satu tempat perlindungan terakhir tumbuhan ini. Dalam batas tertentu dan sepanjang hanya potongan-potongan kecil yang dipetik, tekanan ini dapat ditoleransi. Di Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, tumbuhan ini dinyatakan punah.

Sayangnya keserakahan serta harapan-harapan yang salah telah mengorbankan banyak populasi, terutama populasi yang terletak di jalan-jalan setapak. Penelitian yang telah dilakukan menunjukkan bahwa edelweis dapat diperbanyak dengan mudah melalui pemotongan cabang-cabangnya. Oleh karena itu potongan-potongan itu mungkin dapat dijual kepada pengunjung untuk mengurangi tekanan terhadap populasi liar.



sumber: id.wikipedia.com,www.google.com,

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar